PNS Bisa Cuti Melahirkan

Avertise With Us

Aturan cuti melahirkan untuk PNS ini dihitung berdasarkan kelahiran/persalinan, yaitu kelahiran anak pertama sampai dengan kelahiran anak ketiga diberikan cuti melahirkan selama 3 bulan, sedangkan untuk kelahiran anak seterusnya PNS diberikan cuti besar, yang lamanya cuti besar tersebut sama dengan lamanya cuti melahirkan yaitu 3 (tiga) bulan.

Jika melahirkan anak kembar, maka dihitung satu kali persalinan/kelahiran. Sehingga, pada persalinan pertama melahirkan 3 (tiga) anak kembar, masih berhak cuti melahirkan selama 3 (tiga) bulan pada persalinan kedua. Dalam hal ini, yang dihitung adalah persalinannya/kelahirannya, bukan jumlah anaknya.

ADS | Iklan DI Sini

Berikut Penjelasan Lengkapnya :
Pegawai Negeri Sipil (“PNS”) berhak memperoleh cuti sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (“UU ASN”)

Lebih lanjut aturan mengenai cuti terdapat dalam Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil (“PP 11/2017”).

Jenis Cuti PNS
Cuti PNS terdiri dari:
a. cuti tahunan;
b. cuti besar;
c. cuti sakit;
d. cuti melahirkan;
e. cuti karena alasan penting
f. cuti bersama; dan
g. cuti di luar tanggungan Negara.

Cuti Melahirkan
Aturan lebih rinci mengenai cuti melahirkan diatur dalam Peraturan Badan Kepegawaian Negara Nomor 24 Tahun 2017 tentang Tata Cara Pemberian Cuti Pegawai Negeri Sipil (“Peraturan BKN 24/2017”).

Untuk kelahiran anak pertama sampai dengan kelahiran anak ketiga pada saat menjadi PNS, PNS berhak atas cuti melahirkan. Untuk kelahiran anak keempat dan seterusnya, kepada PNS diberikan cuti besar. Lamanya cuti melahirkan tersebut adalah 3 (tiga) bulan. Selama menggunakan hak cuti melahirkan, PNS yang bersangkutan menerima penghasilan PNS.

Penghasilan yang diterima PNS yang sedang cuti melahirkan, terdiri atas:
a. gaji pokok;
b. tunjangan keluarga;
c. tunjangan pangan;
d. tunjangan jabatan sampai dengan ditetapkannya Peraturan Pemerintah yang mengatur gaji, tunjangan, dan fasilitas PNS.

Untuk dapat menggunakan hak atas cuti melahirkan, PNS wanita yang bersangkutan mengajukan permintaan secara tertulis kepada Pejabat Pembina Kepegawaian (“PPK”) atau pejabat yang menerima delegasi wewenang untuk memberikan hak atas cuti melahirkan. Hak cuti melahirkan diberikan secara tertulis oleh PPK atau pejabat yang menerima delegasi wewenang untuk memberikan hak atas cuti melahirkan

Cuti Besar
Cuti besar untuk kelahiran anak keempat dan seterusnya berlaku ketentuan sebagai berikut

permintaan cuti tersebut tidak dapat ditangguhkan;
a. mengesampingkan ketentuan telah bekerja paling singkat 5 (lima) tahun secara terus-menerus; dan
b. lamanya cuti besar tersebut sama dengan lamanya cuti melahirkan.

PNS yang telah bekerja paling singkat 5 (lima) tahun secara terus menerus berhak atas cuti besar paling lama 3 (tiga) bulan. Ketentuan paling singkat 5 (lima) tahun secara terus menerus dikecualikan bagi PNS yang masa kerjanya belum 5 (lima) tahun, untuk kepentingan agama Selama menggunakan hak atas cuti besar, PNS yang bersangkutan menerima penghasilan PNS.

PNS yang menggunakan hak atas cuti besar tidak berhak atas cuti tahunan dalam tahun yang bersangkutan. Untuk mendapatkan hak atas cuti besar, PNS yang bersangkutan mengajukan permintaan secara tertulis kepada PPK atau pejabat yang menerima delegasi wewenang untuk memberikan hak atas cuti besar. Hak cuti besar diberikan secara tertulis oleh PPK atau pejabat yang menerima delegasi wewenang untuk memberikan hak atas cuti besar.

Hak cuti besar dapat ditangguhkan penggunaannya oleh PPK atau pejabat yang menerima delegasi wewenang untuk memberikan hak atas cuti besar untuk paling lama 1 (satu) tahun apabila kepentingan dinas mendesak, kecuali untuk kepentingan agama.

ADS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here