16 Bangunan di Aceh Rusak di Terjang Angin Puting Selama 2 Hari

Penulis : Fauzan

Avertise With Us

ACEHAKTUAK.COM I Banda Aceh – Sekitar 16 bangunan di tiga kabupaten di Aceh, dilaporkan rusak menyusul bencana angin puting beliung yang melanda wilayah itu dua hari berturut-turut.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Aceh Teuku Ahmad Dadek kepad media, Kamis ( 11/1/2017), menyatakan, puting beliung menyapu 16 banguna di beberapa lokasi sejak dua hari terakhir.

“ Kami informasikan sejak tanggal 10 Juli 2019 sampai saat ini sudah terjadi Angin Puting Beliung  di 3 kabupaten, 3 kecamatan dan 5 desa,” ujar Dadek.

ADS | Iklan DI Sini

Adapun total Korban terdampak yaitu, sebanyak 9 KK, 35 Jiwa dan Dampak material sebanyak 3 Unit Rumah rusak berat (RB), 3 Unit Rumah rusak sedang (RS), 5 Unit Kios (RB), 1 Unit Kios (RS), 1 Unit Dapur (RS), 1 Unit Dapur (RB), Atap Stadion (RB), Kantor Samsat (RR).

Dikatakan Dadek, sedangkan  lokasi kejadian tersrb ut yaitu,

1. Kabupaten Aceh Utara :

Kec. Muara Batu

•          Gampong Mane Tunong 

•          Gampong Pante Gurah

Sementara keadaan berangsur pulih  dan Kondisi di Lapangan Sudah dalam tahap Pembersihan, Korban yang terdampak yaitu:  5 KK, 20 Jiwa, Dampak Material : 3 Unit Rumah Rusak Berat (RB), 1 Unit Bengkel rusak Berat (RB), 4 Unit Kios Rusak Berat (RB), 1 Unit kios Rusak sedang (RS), 1 Unit Dapur Rusak Ringan (RS), 1 Unit dapur Rusak Berat (RB).

2. Kabupaten Gayo Lues :

•          Atap Stadion Seribu Bukit  Rusak Berat (RB)

•          Kantor Samsat Gayo Lues Rusak Ringan (RR)

Sementara keadaan berangsur pulih  dan Kondisi di Lapangan Sudah dalam tahap Pembersihan, tidak ada korban jiwa yang terdampak.

3. Kabupaten Bireuen :

Kec. Jeumpa

•          Gampong  Teupok Teunong

•          Gampong  Teupok Baroh

Sementara keadaan berangsur pulih dan Kondisi di Lapangan Sudah dalam tahap  Pembersihan, Korban yang terdampak yaitu: 4 KK, 15 Jiwa, Dampak Material : 3 Unit Rumah Rusak Sedang (RS), 1 Unit Kios Rusak Berat (RB).

“Adapun yang telah kita lakukan pemantauan di tempat kejadian dan bersama Muspika, Aparatur Desa juga Tim Rescue BPBD, SAR, DAMKAR yang masih melakukan pembersihan di lokasi rumah yang tertimpa pohon dengan meggunakan alat pemotong kayu (cinsaw).”demikian Dadek.

ADS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here