Semua Program 2019 Harus Melalui Proses Musrembang.

Penulis : Fauzan

0
86
Gubernur Aceh Irwandi Yusuf
ADS_Area

ACEHAKTUAL.COM | Banda Aceh : Gubernur Aceh Irwandi Yusuf, menegaskan semua usulan program 2019 harus melalu proses pembahasan Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) Rencana Kerja Pemerintah Aceh (RKPA) tahun 2019.

“ Kita berharap dengan Musrenbang RKPA tersebut bisa mewujudkan APBA yang berkualitas menuju Aceh Hebat.” ujar Irwandi saat membuka mebuka Musrembang Aceh tahun 2019, di Gedung DPR Aceh, Senin (16/4/2018). 

ADS_IMAGE

Irwandi menyebutkan, Pemerintah Aceh melalui Bappeda telah memperbaiki pola pelaksanaan musrenbang. Di mana, musrenbang telah melewati tahapan persiapan yang juga diisi oleh forum konsultasi publik, pra pelaksanaan dan pelaksanaan musrenbang.

“Kami yakin, Aceh Hebat tidak akan terwujud jika tidak diawali pola perbaikan sejak perencanaan,” kata Irwandi.

Irwandi mengatakan, ada tiga perubahan mendasar dalam pola Musrenbang 2019. Di mana, seluruh usulan harus melalui proses musrenbang 2018. “Seluruh stakeholder tidak boleh menyampaikan proposal di luar forum musrenbang,” katanya.

Selain itu, semua usulan program harus diimput e-planing yang terintegrasi dengan e-budgeting. Hal itu untuk memastikan tidak adanya usulan kegiatan baru yang terindikasi dan dipersepsikan sebagai titipan atau penumpang gelap.

Selanjutnya, semua usulan program dan kegiatan, baik yang disusulkan kabupaten/kota, SKPA hingga aspirasi masyarakat harus selaras dengan tema dan prioritas pembangunan Aceh tahun 2019.

“Dengan demikian kita harap APBA 2019 bisa menjadi solusi yang efektif untuk menyelesaikan permasalahan pembangunan di Aceh yang saat ini belum tertanggulangi secara tuntas,” kata Irwandi.

Irwandi menambahkan, RKPA 2019 mengangkat tema Penumbuhan Kawasan Strategis dan Konektivitas untuk Pertumbuhan Berkualitas. Tema itu selaras dengan RKP Nasional yaitu Pengembangan Kawasan Strategis dan Konektivitas untuk Pertumbuhan Berkualitas dengan delapan prioritas pembangunan Aceh.

Yang pertama adalah penurunan angka kemiskinan dan pengangguran. Selanjutnya adalah peningkatan aksesibilitas dan kualitas kesehatan. Pemerintah juga mencanangkan pengurangan kesenjangan antarwilayah melalui pengembangan kawasan strategis dan penguatan konektivitas.

Selanjutnya adalah peningkatan ketahanan pangan dan energi, penguatan Dinul Islam dan peningkatan kualitas pendidikan serta peningkatan investasi dan nilai tambah hasil pertanian, industri kreatif dan pariwisata.

Pemerintah juga memprioritaskan optimalisasi sumber daya alam berkelanjutan dan pengurangan resiko bencana serta penataan reformasi dan penguatan perdamaian.

“Prioritas lain adalah bagaimana pembangunan infrastruktur memiliki fungsi konektivitas antarwilayah dan antarsentra produksi pasar,” kata Irwandi. Hal itu bakal membuat wilayah Aceh keluar dari status terisolir dan tertinggal.

Irwandi meminta agar para anggota dewan dan pimpinan kabupaten/kota di Aceh dapat memberikan porsi anggaran yang cukup, pada program yang punya daya ungkit untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat dan tidak ada proyek yang terbengkalai.

Irwandi juga meminta agar tujuh proyek strategis nasional di Aceh dapat dilanjutkan pembangunannya hingga tuntas, meskipun lewat masa pemerintahan saat ini.

ADS_IMAGE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here