Forkopimda Aceh Tinjau Lokasi Banjir di Kabupaten Aceh Tamiang

0
102
Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah didampingi Unsur Forkopimda Aceh mengimbau masyarakat, agar tetap waspada dalam menghadapi banjir dan wabah covid-19, di Kecamatan Bendahara Kabupaten Aceh Tamiang, Selasa (19/5/2020) Foto : Humas Pemerintah Aceh
ADS_Area

ACEHAKTUAL.COM – Banda Aceh – Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Aceh memimpin lokasi banjir di Kecamatan Bendahara Kabupaten Aceh Tamiang, Selasa 19/05. Dalam kunjungan kerja tersebut, Plt Gubernur Nova Iriansyah mengirimkan langsung bantuan pemerintah Aceh kepada masyarakat terdampak banjir.

“Kami mohon sedikit bantuan ini bisa meringankan beban masyarakat kita yang ada di sini. Insya Allah usai ciptakan ini kita akan benahi tanggul sungai Tamiang ini, ”kata Plt Gubernur Nova Iriansyah.

ADS_IMAGE

Bupati Aceh Tamiang, Mursil, dalam laporannya kepada Forkopimda Aceh, mengatakan hujan lebat di hulu sungai Tamiang telah membuat beberapa desa di Kecamatan Bendahara dilanda banjir kiriman.

“Banjir kiriman ini hampir setiap tahun terjadi,” kata Mursil. Banjir yang terjadi hampir saban tahun, kata dia telah membuat tanggul sungai tergerus dan sungai juga mendangkal. Merencanakan luapan sungai membanjiri desa.

Di antara desa yang tergenang banjir adalah Teluk Kemiri, Teluk Kepayang, Teluk Halban Dan Teluk Pakam. Semua desa yang berada di pemukiman Bendahara Hilir kecamatan Bendahara Kabupaten Aceh Tamiang.

“Kami sangat memohon pak gubernur agar pembangunan tanggul bisa dilakukan banjir kiriman ini tidak terjadi setiap tahun di desa kami,” kata Mat Lazim, Kepala Mukim Bendahara Hilir.

Menanggapi hal itu, Plt Gubernur mengutip akan menindaklanjutinya. Namun demikian, Nova berharap masyarakat bersabar minimal sampai wabah Covid-19 selesai. Ia menginstruksikan Bupati Mursil untuk meminta semua aspirasi masyarakat tersebut.

Nova yang didampingi Ketua DPR Aceh, Pangdam Iskandar Muda, Kapolda Aceh, Wakajati Aceh dan Kadis Sosial Aceh, kemudian langsung mengalirkan aliran sungai Tamiang yang bermuara ke Selat Malaka tersebut. Pimpinan Forkopimda Aceh menyaksikan sendiri aliran udara dan beberapa lokasi tanggul bibir sungai yang tergerus.

Nova mengimbau masyarakat berhati-hati dan sementara waktu tidak bermain terlalu dekat dengan alur sungai. Ia berharap hujan di hulu sungai di wilayah Aceh Timur tidak turun membuat sungai Tamiang kembali meluap. “Kita sama-sama mengambil hujan agar tidak di hulu sungai Tamiang,” kata dia.

Juliani, salah seorang warga Teluk Halban, mengatakan banjir terjadi pada Minggu dua hari lalu. Saat itu, kata dia air mulai melewati tanggul pembatas sungai pada sore hari. Jelang sahur, kata dia air semakin kencang dan mencapai sekitar satu meter. Beruntung rumah dia berkonstruksi panggung, jadi dia tidak perlu mengungsi.

“Sebagian besar rumah di Kemukiman Bendahara Hilir adalah rumah panggung. Jadi hanya sebagian yang mengungsi, mereka pindah sementara ke rumah saudara, ”kata Juliani.

Hingga Selasa pagi, air disetujui sudah surut. Hanya di beberapa lokasi yang rendah, genangan udara terlihat masih sedikit tinggi. Masyarakat juga terlihat berangsur-angsur membersihkan sisa banjir dari halaman rumah.

Patuhi Protokol Kesehatan Covid-19

Meski di tengah musibah, Nova Iriansyah mengingatkan masyarakat untuk tetap menyetujui protokol kesehatan Covid-19. Hal itu sangat penting untuk memutus mata rantai virus corona.

“Tetap jaga jarak dan pakai masker. Anjuran itu bukan untuk saya, tapi demi kita semua ”kata Nova.

Provinsi Aceh, kata Nova memang dipilih sebagai daerah dengan kasus terendah di Indonesia. Namun demikian, kewaspadaan masyarakat tidak boleh kendor, jadi angka kasus tidak bertambah. “Kita harus tetap waspada. Jangan menunggu angka besar baru kemudian menunggu menunggu. Mari kita patuhi protokol kesehatan dan jaga diri, ”kata Nova.

Ia mengutip, pada lebaran Idul Fitri beberapa hari mendatang, para ulama telah mengizinkan masyarakat untuk shalat di rumah. Hal itu untuk menghindari perundingannya yang kerumunan massa yang bisa diperbaiki pada tidak terpatuhinya jarak sosial dan psycal. Jika masyarakat tetap berkeinginan shalat berjamaah di masjid atau lapangan, Nova meminta agar proses ibadah sunah itu dipersingkat.

“Kalau tidak bisa melawan rindu untuk beribadah bersama di masjid, mari kita patuhi protokol kesehatan. Jangan lupa pakai topeng, ”kata Nova

ADS_IMAGE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here