Alasan Keuangan Klub Juventus Bisa Menjadikan Dybala Tumbal Demi Ronaldo

Cristiano Ronaldo tidak hanya dikontrak karena keterampilan sepak bolanya, tetapi juga benefit yang dia bawa ke klub, dan Kaustubh Pandey memperingatkan Paulo Dybala tidak bisa menyamai itu.

0
21
Cristiano Ronaldo (sumber : football italia)
ADS_Area

ACEHAKTUAL.COM | Banda Aceh,- Sudah bukan sebuah rahasia lagi bagi banyak orang bahwa Juventus bisa memilih menjual Cristiano Ronaldo atau Paulo Dybala pada musim panas ini. Ini adalah kasus pindah  salah satu pemain terbaik dari generasi ini atau mungkin menjual pemain terbaik mereka di musim 2019-2020. Itu selalu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Seperti dilansir football-italia.net (19/08/20)  Selama beberapa tahun terakhir, klub seperti Barcelona dan Manchester United telah menerima kritik atas kesalahan manajemen biaya, gaji, dan ketidakmampuan mereka untuk memindahkan pemain pada waktu yang tepat. Itu telah merugikan mereka di sepak bola domestik dan Eropa dan situasi mereka saat ini dengan jelas menunjukkan hal itu.

ADS_IMAGE

Sekarang Juve melangkah di jalur yang sama, terjebak dengan bintang-bintang berpenghasilan tinggi. Akibatnya, ada dorongan yang meningkat bagi Nyonya Tua untuk memecat skuad mereka.

Tidak ada yang benar-benar tahu apa yang akan dibawa Andrea Pirlo ke meja dalam arti taktis. Indikasinya adalah bahwa pelatih berkebangsaan Italia itu akan menggunakan sistem yang mirip dengan 4-3-3 Maurizio Sarri, tetapi nuansa detailnya masih belum jelas.

Dengan tidak adanya posisi yang ditetapkan untuk pemain mana pun, ini datang sebagai peluang bagus untuk mengevaluasi ulang dan bagi Pirlo untuk membangun tim di sekitar sistemnya dan bukan sebaliknya. Sarri tidak selalu diizinkan kebebasan itu, karena kebutuhan untuk perombakan tidak terwujud.

Ronaldo dipandang sebagai bagian terakhir dari teka-teki dalam apa yang menjadi musim terakhir Max Allegri di Turin. Dia dimaksudkan untuk menjadi bagian yang hilang dari tim yang memiliki keinginan untuk memenangkan Liga Champions setelah mencapai final dua kali. Itu belum sepenuhnya terjadi dan teka-teki tampaknya masih jauh dari penyelesaian.

Itu tergantung pada ketidakmampuan Juve untuk menggerakkan orang lain pada waktu yang tepat dan merasakan momen transisi. Ronaldo telah membenarkan biaya yang ia terima, dan jika revolusi skuad dilakukan dengan cara yang benar, Juve bisa melangkah lebih jauh di Liga Champions dalam dua musim terakhir juga.

Dybala bisa dengan mudah berada di Manchester United atau Tottenham saat ini. Musim panas lalu, Juve melihatnya sebagai pion untuk meringankan tagihan gaji dan mendapatkan sejumlah uang untuk membawa seseorang seperti Mauro Icardi masuk.

Berlawanan dengan apa yang diinginkan Juve, Dybala selalu bersikeras untuk bertahan (dan sampai sekarang). Dia bekerja keras, melepas kaus kaki, dan menyelesaikan sebagai MVP sepanjang musim Serie A. Itu menjelaskan banyak hal tentang mentalitas pemain Argentina, sesuatu yang bisa disadingkan dengan Ronaldo sendiri.

Dybala adalah pemain paling kreatif di liga setelah trio Atalanta Josip Ilicic, Ruslan Malinovskyi, dan Papu Gomez. Itu adalah cerminan bagaimana Ronaldo mungkin tidak begitu dekat dengan Ciro Immobile jika bukan karena kemampuan kreatif  dari Dybala di sekitarnya. Itu di bawah Sarri, dan kepulangan Pirlo menawarkan kesempatan baru bagi Bianconeri untuk membuang nuansa taktis ke luar jendela dan mengatasi stagnasi keuangan dalam tim.

Kekhawatiran utama Juve adalah bahwa mereka memiliki sisi penuaan dengan pemain yang menghasilkan lebih dari nilai potensial mereka. Ronaldo bukan salah satunya. Douglas Costa, Sami Khedira dan Blaise Matuidi juga sebelum pindah ke MLS. Meskipun para pemain itu lebih muda dari Ronaldo, mereka tidak menawarkan satu hal krusial yang masih dibawa Ronaldo pada usia 35. Itu bukanlah mencetak gol, kepemimpinan, atau mentalitas pemenang. Ini adalah daya jual dirinya dan Juventus sebagai sebuah klub.

Kemampuan pemasaran yang dia tawarkan adalah salah satu alasan utama mengapa Juve mengetuk pintu Jorge Mendes pada musim panas 2018. Rasa haus Bianconeri untuk menjadi klub super yang Real Madrid atau Barcelona membuat mereka merekrut Ronaldo juga. Ia tak hanya menghadirkan pengalaman menjuarai Liga Champions berkali-kali. Penandatanganannya dimaksudkan untuk meningkatkan pendapatan tiket dan penjualan kaos Juve dan penandatanganan itu membuat dampak di luar lapangan juga.

Sang Nyonya Tua tidak begitu tahu apa yang mereka dapatkan dengan Sarri dalam perburuan mereka untuk kejayaan Liga Champions dan, jika dipikir-pikir, itu adalah langkah yang buruk. Tapi penunjukan Pirlo bisa menjadi petunjuk lain pada pengejaran Juve untuk pemasaran dan dorongan untuk menjadi klub super. Legenda permainan yang sangat disukai akan menarik perhatian seperti yang dilakukan penandatanganan Ronaldo. Itu lagi-lagi menjadi petunjuk ke mana Fabio Paratici, Pavel Nedved dan Andrea Agnelli ingin membawa klub. Citra Ronaldo sangat penting untuk jalur itu.

Itu sama sekali tidak merendahkan Dybala. La Joya adalah pesepakbola ajaib dan pantas disebut sebagai pemain terbaik Juve musim lalu juga. Tapi musim panas lalu adalah cerminan yang jelas tentang bagaimana Paratici tidak melihat Dybala sebagai komoditas yang tak tersentuh, terlepas dari semua nilai yang ia bawa di lapangan. Dia tidak akan pernah menjual jersey sebanyak Ronaldo.

Lebih buruk lagi, tuntutan gajinya dilaporkan di luar batas Juve dan periode perpanjangan kontrak juga tidak bisa datang pada periode yang lebih buruk untuk Dybala. Juve ingin menurunkan tagihan gaji mereka dan dengan efek pandemi yang terus berlanjut, akan sangat sulit untuk meregangkan batasan mereka. Selain itu, penampilannya di lapangan dapat membantu Juve meraih kesuksesan seperti musim lalu, tetapi arah yang dituju Juve, faktor-faktor lain akan dipertimbangkan, dan tidak semuanya tentang sepak bola.

ADS_IMAGE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here